Monday, 31 December 2012

Langkah














Perlahan-lahan
Masa dan waktu meninggalkan dia
Tiada apa yang tinggal 
Kecuali kenangan 
Ada pahit
Ada manis
Yang pahit dia simpan
Jadi kenangan yang mendewasakan
Yang manis di semat
Jadi memori yang terindah
Dia tersenyum sendiri
Esok
Hari baru
Tahun baru
Dia akan kembali melangkah
Melakar lagi kenangan
Kenangan pahit atau manis?
Dia tidak tahu
Dia tidak kisah
Yang dia tahu
Perjuangannya untuk kehidupan masih belum selesai
Masih belum ada penamatnya...

p/s: Selamat Tahun Baru semua :)

Saturday, 29 December 2012

Kapal Terbang Kertas untuk Dia


















Pena mula menari
Bibir mula menyanyi
Mengalunkan lagu cinta
Yang terngiang di telinga

Ini cerita tentang rasa
Rasa yang bertamu tiba-tiba
Pabila aku terlihat dia
Dia yang datang entah dari mana

Bibir membeku
Lidah terkelu
Mata terpaku
Pada dia
Pencuri hati ratu

Dia tidak tahu
Dan tak akan mungkin dia tahu
Untuk kukhabarkan rasa ini kepadanya
Aku bimbang dipanggil gila
Gila kerana jatuh cinta pada dia
Dia yang tidak pernah aku kenali peribadinya

Hanya pada kertas aku coretkan rasa
Hanya dengan pena mindaku berbicara
Hanya dari jauh aku berani memandangnya
Untuk menegurnya,
Heh, tidak mungkin sampai bila-bila

Kertas ini akan kulipat diakhirnya
Untuk dijadikan kapal terbang kertas
Yang akan disimpan dalam balang kaca
Sebagai satu tanda yang rasa itu pernah ada

Thursday, 27 December 2012

Pintu Hati
























Pintu hati ini kau ketuk
Tanpa salam
Kau buka pintu hati ini
Dengan senyuman manis
Terus aku terjatuh
Tersungkur
Tersesat aku dalam rasa ingin mencintai dan memiliki
Saat kutahu dirimu bukan lagi sendiri
Perlahan aku mengundur diri
Setapak
Dua tapak
Menjauhi kamu
Bukan niatku ingin pergi
Tapi lebih baik begini
Takut hati ini makin terjebak
Dalam cinta yang tak pasti
Pintu hati yang kau ketuk tanpa sedarmu
Yang kau buka tanpa niatmu
Aku tutup rapat-rapat
Lalu aku selak kuncinya
Tidak mahu aku membukanya kembali
Berikanlah ia waktu
Waktu untuk melupakan kamu
Sayangku...

[NajwaUlfah, 271212]

Sunday, 16 December 2012

Dia Imamku (Bab 18)

Aku perhati mama yang asyik mengacau kuah soto di dalam periuk. Gaya mama cukup ayu. Nampak keperempuanan. Aku? Hampeh. Potong bawang pun mama cakap dah gaya potong terung. Tapi apa ada hal? Boleh belajar kan?
“Amboi, dah kahwin pun dok termenung lagi?”
Tersentak aku kena tegur dengan Dina. Budak lepasan SPM yang kerjanya mengacau hidup aku. Suruh cari kerja tak nak. Dok menghabiskan beras dalam rumah je. Mengada punya budak.
“Dina baru bangun?” Tegur mama pada Dina.
Aku sengih mengejek pada Dina.
“Ala, semalam Dina tertidur lewat sebab baca e-novel,” Dina buat muka.
“Solat subuh tak pagi tadi?” Aku angkat kening pada Dina.
“Cuti,” balasnya pendek.
“Ibu Naufal nak datang pukul berapa angah?”
“Dalam pukul 11 lebih.”
Ya. Hari ni ibu nak datang ke rumah. Nak melawat menantunya yang comel dan gorgeous ni. Perasan gila aku sekarang. Pembawakkan budak ke apa?
“Hah, sengih sorang-sorang. Angah ni dah teruk ma. Lepas kahwin lagi teruk dari sebelum kahwin.”
“Ala, teruk-teruk angah, tak adalah sampai air liur basi meleleh pun tak lap.”
Sejurus selepas aku berkata sedemikian, terus Dina lap tepi bibirnya. Tak sampai sepuluh saat, aku dengar Dina menjerit.
“ANGAH!!”
Serentak, tawa aku dan mama pecah.

Tuesday, 27 November 2012

Cerita Tentang Dia Yang Tidak Kau Tahu :)



Kau nampak dia
Dia macam Ratu Cantik Dunia
Gedebum gedebam hati kau tergolek
Dalam sekelip mata kau jatuh cinta


Kau ikut langkah dia
Kau bersaing jalan dengan dia
Sekejap kau kedip-kedip mata
Sekejap kau kenyit-kenyit mata
Dia ingat kau gila

Dia berhenti
Kau pun berhenti
Dia marah-marah
Kau tersengih
Dia menjeling
Kau terpana
Haih, kau dah parah!


Esoknya kau cari dia
Kau nampak dia jalan dengan lelaki entah mana
Cemburunya kau tak terkata
Bunga mawar yang kau curi dari rumah sebelah
Yang kau niatkan untuk menghadiahi dia
Kau campak ke longkang dengan sepenuh hati
Kau terus berlalu pergi
Tapi ada sesuatu yang kau tak tahu
Dia tersenyum dari jauh tengok kau cemburu

Kau duduk atas bangku
Merengus marah berkali-kali
Kau rasa macam nak maki orang di sekeliling
Heh, teruk betul penangan orang cemburu macam kau!

Dalam kau merengus sorang-sorang
Dia datang duduk di sebelah
Kau menjeling sedas dua pada dia
Tapi dia buat selamba tanpa rasa
Kau berpaling ke tempat lain
Merajuk kononnya
Padahal kau dengan dia tak ada apa-apa

Dia letak Ferrero Rocher dengan sekeping kad kecil
Dia bangun bila kau masih buat tak tahu
Dia berjalan pergi tapi sempat lagi berpaling
Tapi kau masih 'menyombong' diri
Perlahan dia geleng kepala
Macam budak kecik!

Kau tengok langkah dia yang dah menjauh
Kau tarik kad dan coklat tadi
Coretan dalam kad buat kau tersengih tak nak berhenti
Tulisan dia cantik
Buat kau tertarik
Coretannya juga menarik
Buat kau nak terbang-terbang sampai langit

Dia kata dalam kadnya
Lelaki itu budak kelas dia
Kau terus tersengih lebar
Kau tersedar yang kau tu cemburu tak tentu hala
Malunya kau tak terhingga
Tapi dalam hati ada rasa bahagia

Esoknya kau kembali mengacau dia
Bunga mawar merah kau curi sekali lagi dari rumah sebelah
Kau genggam erat dalam tangan
Kau bersiul-siul panggil dia

Dia jeling
Kau senyum
Kau hulur bunga
Dia senyum sinis
'Eh, dah tak merajuk dah?' tanya dia
Kau menggeleng lalu tersengih, 'Dengan awak, saya tak boleh merajuk lama-lama.'
Dia geleng kepala lalu bunga yang kau hulur, dia ambil
Dan dia terus berlalu tanpa berpaling

Kau dah melompat-lompat gembira
Kononnya cinta kau dah diterima
Tapi kau tak tahu dia lebih gembira
Lelaki yang dia minat sekian lama
Sudah menyedari kehadiran dirinya
Saat lelaki itu hulur bunga
Dia sudah rasa gembira tak terhingga
Cinta yang dulu dia pendam saja
Akhirnya dia terima balasan yang bahagia

-END_271112-


Monday, 12 November 2012

Dia Imamku (Bab 17)



Yahoo!! Dah bebas dari final exam. Seronoknya!! Terasa seperti dunia ini ana yang punya. Habis saja paper untuk pagi tadi, aku terasa nak melompat tinggi-tinggi tapi... sebab baby ada di dalam rahimku ini. Aku jadi tak berani nak menjadi terlebih aktif. Hehehe...

Sejak bermula minggu peperiksaan, seminggu yang lepas aku sudah jarang berhubung dengan Naufal. Bukan kerana aku masih merajuk atau dia yang kurang memujuk tetapi masing-masing memerlukan ruang untuk menumpukan perhatian kepada pelajaran kami. Naufal sudah mula sibuk. Aku pula sibuk dengan peperiksaan akhir semester. Tetapi walau sesibuk mana dia, pasti ada saja pesanan penaja darinya setiap malam. Insyirah, jangan lupa minum susu! Insyirah, jangan lupa baca love letters dekat baby! Insyirah, jangan makan benda-benda sejuk! Insyirah itu! Insyirah ini! Mula-mula memang bosan tapi aku tahu, dia risau.
Esok, aku akan pulang ke rumah. Ah, rindunya pada rumah! Sudah lama tidakku jejakkan kaki ke rumah. Kali terakhir aku pulang ke rumah mama adalah ketika aku mahu ke Ireland. Aduhai, rindunya.

Saturday, 6 October 2012

Dia Imamku (Bab 16)


10 Januari 2012

          Hari ni dah mulanya study week. Minggu depan dah exam. Hailah, lelah rasanya! Encik Naufal, kan bagus kalau awak ada untuk orang?Tadi dah mula study untuk subjek-subjek hardcore. Anis dan Nia dah pesan, jangan study hard sangat. Orang jauh tu pun pesan, jangan stress. Takut ada effect kat baby. Baby je awak fikir ye? Orang ni? Sampai hati awak, orang jauh! ;(
       Tadi dia call. Bising-bising sebab aku nak stay up untuk study. Bila bangkang, dia cakap ‘Ini arahan pihak atasan, jangan ingkar!’ Nak tak nak kena ikut jugak cakap dia. Encik Naufal tu memang macam tu, dia je yang betul. Orang ni? Sentiasa salah *ayat emo, sila abaikan. Perempuan mengandung katakan*. Lepas bergaduh pasal stay up dekat sepuluh minit kami bercerita pasal benda lain pulak. Dia cerita bila dia dekat sana, dia selalu rindu aku. Terharu sekejap. Haha... orang pun rindu awak, Muhammad Naufal. Dia takkan marah kan kalau dalam jurnal aku bahasakan diri aku ‘awak’ ‘orang’ macam dulu-dulu? Kalau dia marah, siaplah!

Friday, 5 October 2012

Tentang Perasaanku



“Cantikkan dia?”
“Siapa dia tu?”
“Aku dengar nama perempuan tu unik seunik perangainya.”
“Gaya macam perempuan habis tapi perangai mengalahkan jantan.”
Aku lontarkan  pandangan ke arah perempuan yang menjadi perhatian ramai.  Betullah! Memang unik budak perempuan itu. Dengan wajah yang cemberut.  Rambut panjang lepas ke bahu. Dia memang cantik walaupun wajahnya masam.
“Andika, apa yang kau tengok sampai tak berkelip mata?”
Aku sengih tak menjawab. Biarlah rahsia.
“Wei, kau Syeh Ahmad Syabil kan?” Tiba-tiba perempuan itu bersuara lantang. Terkejut aku. Syed Ahmad Syabil, rakan sekuliahku yang popular dengan gelaran Buaya tersedak bila disergah sebegitu oleh si perempuan.
“Ye, aku Syabil. Kau siapa?”
Aku dapat lihat perempuan itu tersenyum sinis. Ikatan sweater di pinggangnya, diketatkan. “Aku? Your worst nightmare!”
“Your another stupid fans, Syabil?” Perempuan di sebelah Syabil bersuara.

Tuesday, 25 September 2012

Dia Imamku (Bab 15)

Aku genggam erat tangan kanan Naufal. Langkah kami seiring. Semalam, Naufal bawa aku tidur di Villa Seri Mayang bukan hotel seperti dia cakap kerana dia tidak larat nak memandu sampai ke tengah bandar Kuala Terengganu. Masih jet lag, katanya. Villa Seri Mayang pun tidaklah jauh mana dari rumah sewaku. Kami juga tidak bersembang panjang semalam kerana Naufal tersangatlah letih sampai tertidur ketika menungguku mandi.
“Sayang...”
Aku pandang dia, “Kenapa?”
“Tengok tu.”
Aku alih mata dari memandang dia, aku melihat ke arah yang ditunjuk olehnya, “Subhanallah! Comelnya baby tu.”
“Ish, bukan baby tulah yang abang tunjuk.”
“Dah tu?”
“Abang suruh tengok family tu. Ibu baby tu muda lagi. Macam Insyirah. Ayah baby tu pun nampak muda lagi, macam abang.”
Aku angkat kening pada dia, “Abang muda? Oh, please! Geli pulak tekak Insyirah dengar.”
Naufal mencerun kepadaku, “Eh, cik puan! Abang ni muda lagi tau.”
“Ish, perasan! Abang dah tualah. Insyirah yang masih muda bergaya.”

Friday, 21 September 2012

Dia Imamku (Bab 14)

Aku merenung gambar perkahwinanku yang ada di meja study. Sudah dua bulan peristiwa itu berlalu, namun aku masih tidak dapat melupakan apa yang terjadi. Naufal pun tidak pulang mencari aku. Ah, mana mungkin dia kembali ke Malaysia untuk aku! Pasti dia lebih mementingkan pelajarannya berbanding aku.
“Sampai bila kau nak biarkan panggilan tu tak bersambut?”
Tersentak aku saat Nia menegur di pintu bilik. Aku angkat bahu. Sungguh, aku tiada jawapan untuk itu. Aku kerling Blackberry yang ada di atas katil. Ternyata ada panggilan dari orang dari Ireland namun aku biarkan saja. Tadi dia BBM, aku tak balas. Aku on Skype tapi aku buat invisible. Banyak pesanan dari dia, tidak satu pun aku balas.Biarlah... aku lebih senang begini.
Email di Gmail pun dah berlambak. Aku baca semuanya namun satu pun tak berbalas. Cuma sekali saja aku berhubung dengannya iaitu ketika aku menjejakkan kaki ke Malaysia, itu pun melalui mesej saja. Hati aku... dah tawar. Aku berharap dia mengejarku namun itu tidak mungkin terjadi.
Aku usap perutku yang sedikit besar itu. Susah sebenarnya nak bawa perut ke kelas setiap hari tetapi aku tidak pernah rasa penat kerana ini anak aku. Anak kesayanganku.

Saturday, 15 September 2012

Dia Imamku (Bab 13)


Aku tenangkan diriku. Air mata yang mengalir, aku kesat. Tidak mahu cepat curiga kepada Naufal. Tak mungkin Naufal curang padaku. Dia masih seperti dulu... kan?
Aku selak kembali buku nota tersebut dan aku terhenti di muka surat tengah-tengah. Ada sebuah puisi yang tercoret di dalamnya.

Cuma kau seorang
Yang mampu membuatkan aku gila
Cuma kau seorang
Yang mampu menarik perhatianku
Cuma kau seorang
Yang aku rindui sejak dari dulu
Cuma kau seorang
Yang mampu buatku hilang kawalan
Cuma kau seorang
Yang mampu buatku gila bayang
Walaupun
Kekadang kau kasar
Kekadang kau sinis
Tapi cuma kau
Yang mampu...                              
Dan di bawah coretan itu, ada sekeping gambar. Gambar seorang kanak-kanak perempuan.yang cukup aku kenal. Budak perempuan yang pernah melukakan dahi Naufal. Yang pernah mencium Naufal. Budak perempuan yang kini sudah menjadi isteri Naufal. Betulkah ini? Betulkah puisi ini untuk aku?

Dia Imamku (Bab 12)

Aku melangkah keluar dari balai ketibaan dengan rasa senang hati. Aku sudah sampai di Dublin! Akhirnya. Aku sempat bertukar-tukar contact number dengan Aunty Maya, mana tahu ada kesempatan untuk aku mengajak Naufal melawat Aunty Maya di rumahnya.
Aku mengeluarkan dompetku yang ada di dalam baju sejuk milik mama yang telah kurembat. Sekeping kertas yang berlipat aku tarik keluar. Aku tarik beg lalu aku melangkah mendekati public phone yang ada di dalam kapal terbang itu.
Syiling dalam matawang Ireland aku masukkan di tempat yang disediakan. Nombor Naufal yang tercatit di atas kertas itu aku dail.
Tak sampai beberapa minit panggilanku berangkat.
“Hello?”
Tersenyum aku mendengar suara Naufal, “Hello.”
“Who is this?” Suara Naufal kedengaran seperti teragak-agak.
“Abang!” Aku dah tergelak-gelak.
“Insyirah?!” Suaranya jelas terkejut.
“Boleh tak abang ambik Insyirah kat airport?”

Thursday, 13 September 2012

Dia Imamku (Bab 11)

Aku termenung merenung tingkap. Hari ni, sudah genap dua bulan aku terpisah jauh dari suamiku. Dan sudah sebulan lebih aku kembali menjadi seorang pelajar. Rindu aku kepada Naufal sangat kuat. Entah kenapa, aku sangat rindukan dia. Segalanya tentang dia buat aku rindu.
“Insyirah?” Bahuku ditepuk dari belakang.
“Eh, Nia! Kenapa?”
“Tak ada apa tapi kau tu kenapa? Dari tadi termenung. Ada masalah?”
“Tak ada masalah apa. Cuma...”
“Rindukan Naufal?”
Aku sengih bila tebakkan Nia tepat pada sasarannya.
Nia, atau Dania. Teman sebilikku. Kebanyakkan rakanku sudah tahu aku sudah pun menjadi milik orang.
“Dah siap lab report?”
“Dah tapi discussion yang aku buat macam sikit je. Nak tengok kau punya discussion kau sikit boleh?”
“Boleh.” Nia angguk kepala. “Kau nak Skype dengan Naufal malam ni?”
Aku senyum, tawar. Aku kerling laptop yang sudah terpasang di meja Jepun. Nama Naufal masih belum online. Entahlah, sudah beberapa kali janjinya untuk Skype bersamaku dimungkiri. Malam ini, mungkin perkara yang sama akan berlaku. Aku tak tahu kenapa hatiku terasa bagaikan hanya aku yang merindui dirinya sedangkan dia, mungkin sudah melupakan aku.
“Chill, Insyirah. Dia budak perubatan bukan macam kita.”

Thursday, 6 September 2012

Dia Imamku (Bab 10)


Aku duduk di birai katil. Surat yang disampaikan Jue tadi ada dalam genggaman tanganku. Entah kenapa aku teragak-agak untuk membaca surat itu. Ash, kenapalah kau buat aku macam ni?
Perlahan, lipatan surat itu aku buka. Ayat yang pertama di dalam surat itu dah buat aku rasa semacam.

Ke hadapan Insyirah yang aku cintai,
         Aku tahu, kau mungkin tak suka aku hantar surat-surat ni tapi, aku lebih rela macam ni dari dengar suara kau yang bahagia di samping dia. Insyirah, aku sebenarnya masih tak dapat terima hakikat yang kau akan berkahwin. It’s hard for me to accept that. Dah hampir sembilan tahun kita berkawan dan dalam sembilan tahun tu, aku tidak pernah sekali pun berhenti dari menyukai kau. Dan kau sendiri tahu, aku selalu tunjuk perasaan suka aku secara terang-terangan mahupun diam-diam tapi tetap kau pilih dia yang aku tidak tahu siapa.
      Aku tulis surat ni bukan sebab nak bagi kau rasa bersalah pada aku tapi aku nak sampaikan rasa aku yang sebenarnya. Apa pun terjadi, kita tetap kawan kan? Dan sebagai seorang kawan yang baik, aku doakan kau dengan dia. Siapa pun dia, pasti cinta dia tidak sehebat aku, kan? Just kidding... Take care, Insyirah! Apa pun terjadi, kau tetap kawan aku. Selamanya kawan aku.

Yours sincerely,
Ashraf ;)

Tuesday, 4 September 2012

Dia Imamku (Bab 9)


Aku berada di taman bunga. Penuh warna-warni, seperti pelangi. Inikah perasaan bahagia yang selalu aku nantikan dalam hidupku. Aku berlari-lari di taman bunga tersebut, menikmati keindahan alam namun semuanya terhenti saat aku terasa ada sesuatu di wajahku. Aku tepis namun ia kembali. Ia sentuh pula bibirku, aku tepis lagi. Ia kembali menyentuh bibirku lalu aku gigit ia.
“Aduh!” Suara jeritan itu buat aku tersedar dari lena. Aku buka mata. Wajah Naufal kelihatan merah, seperti menahan sakit.
“Awak kenapa?”
Naufal jeling aku sedas. Amboi, orang tanya pun salah ke?
“Awaklah ni. Gigit jari orang. Sakit tau tak?” Naufal bersuara separuh merungut.
“Padan muka! Siapa suruh kacau orang tidur,” ujar aku, geram. Jadi Naufallah yang asyik mengganggu tidurku.
“Yelah. Orang salah.”
Aik, bunyi macam orang merajuk je. Hehe... pandai merajuk rupanya si kelat-kelat masam ni.

Bukan Cerita Aku


Aku labuhkan punggung ke atas birai katil. Mood aku teruk malam ini.  Aku nak cakap dengan dia. Nombor Celcom itu didail. Salam aku beri setelah panggilanku berjawab.
Aku tanya. "Tengah buat apa?"
Dia diam sebelum menjawab. "Tengah buat..."
Tiba-tiba kawan dia menyampuk dari belakang. "Satgi kol balik awek hang. Kata hang ada kerja."
Dia gelak. "Aku tengah buat kerja. Aku dekat pejabat lagi ni."
Aku terdiam sebelum kembali bersuara. "Oh, okey."
"Kenapa?" Dia tanya.
"Tak ada apa-apa." Aku tipu. Aku tak nak kacau dia buat kerja.
Dia diam sekejap. "Kenapa ni?"
"Tak ada apa-apa. Pergilah buat kerja tu." Aku pura-pura ceria.
"Okey. Kejap tau. Nanti aku mesej kau."
"Okey. Bye." Dan aku matikan talian. Tapi aku ukir senyum. Dia tahu bila aku ada masalah sebab tu aku sayangkan dia. Dia kenal aku macam mana. Aku sayangkan dia. Dia kawan baik aku.
Dan betul, lewat malam itu dia mesej aku.

Monday, 3 September 2012

Dia Imamku (Bab 8)

Suasana di luar rumah opah, riuh-rendah dengan kehadiran orang ramai. Kenduri yang dibuat secara kecil-kecilan oleh opah, sempena meraikan perkahwinan aku dan Naufal. Sebut saja nama lelaki yang sudah sah menjadi suamiku itu, buat minda aku kembali pada sesi fotografi di dalam bilik pengantin tadi.
“Pengantin lelaki letak kepala atas riba pengantin perempuan boleh? Dalam keadaan berbaring, nampak macam mesra sikit.”
Aku dan Naufal mengikut saja. Aku mahu sesi ini cepat habis, aku mahu menyeksa Naufal yang nampak serba tidak kena sejak rahsianya terbongkar. Biar dia rasakan sikit! Hahaha...
“Insyirah,” panggil Naufal lembut saat dia letakkan kepalanya di atas ribaku yang sedang bersimpuh.
Aku tunduk memandangnya, keningku jungkit sikit. Biar nampak kerek sikit di depan Naufal.
“Ish, tak comel langsung buat muka macam tu. Cuba buat muka mesra sikit,” bisik Naufal perlahan.
Aku geleng, tidak mahu mengikut kata-katanya.
“Awak marah orang, ye?” Tanya dia lembut.
Aku renung wajahnya tanpa menjawab soalannya. Saja aku bisukan mulut, biar dia bercakap sorang-sorang.
“Pengantin perempuan, belai sikit rambut pengantin lelaki tu,” suara si jurugambar bergema.
Aku turutkan saja. Juntaian rambut di dahi Naufal aku main-mainkan, selamba padahal jantungku sudah seakan-akan mahu pecah.
Naufal pula, selamba pejam mata. Seolah-olah senang dengan gerakkan jariku di juntaian rambutnya.

Saturday, 1 September 2012

Dia Imamku (Bab 7)

Aku garu kepala yang gatal. Jue dan along memerhatikan aku dari atas ke bawah. Aku tidak faham dengan mereka berdua ni. Baju yang tersarung di badan aku buat aku gelisah sebenarnya. Rasa tak berapa selesa.
“Cantik ke along?” Jue pandang along sambil melirik sikit kepada aku.
“Macam ada yang kureng...”
Aku malas nak mendengar budak berdua tu bersembang. Kasi aku bengang je.
“Cepatlah oi... rimaslah pakai baju ni.”
“Amboi, rimas. Esok nak menikah, rimas lagi ke?” Jue buat muka.
“Shush! Diam kau.”
“Veil mana veil?”
“OMG! Lupa nak ambik kat mesin jahit. Tadi ada tambah manik-manik sikit,” along tepuk dahi.
Along dan Jue pandang aku. Aku angkat kening, “Koranglah pergi ambik. Tak naklah keluar bilik macam ni. Macam lawak je.”
“Pergilah ambik. Kami nak hias katil lagi.”
“Ish!” Aku merengus. Asyik aku kena buli.
“Kelopak bunga mawar. Cantik,” Jue dan along berbincang sesama mereka, pura-pura tidak mempedulikan aku.
Ei, geram aku! Terus aku angkat langkah meninggalkan mereka berdua. Bencinya kena buli!

Wednesday, 29 August 2012

Dia Imamku (Bab 6)

Aku renung jari aku yang sudah bersarung cincin. Memang muat-muat dengan jari manis aku. Sapu tangan milikku yang baru dipulangkan oleh Naufal beberapa hari lepas aku cium. Ada bau Naufal. Ah, parah dah aku ni!
“Sudah-sudahlah tu. Dari tadi dok cium sapu tangan tu. Macam orang angau.”
Aku jeling along, “Kacaulah along ni.”
Along tersengih saja lalu dia hulurkan aku sepasang baju kurung berwarna putih susu.
“Apa ni?”
“Ni baju nikah mama dulu. Along dah perbetulkan sikit. Angah cubalah.”
“Kenapa bagi angah?”
Along renung aku dengan riak tak percaya, “Don’t tell me you don’t know.”
“Apa? Angah tak fahamlah.”
“Mama!” Terkejut aku bila along menjerit. Apa yang sedang berlaku ni?
“Kenapa ni?” Mama datang dengan wajah terkejut.
“Mama tak bagitahu angah lagi?”
“Bagitahu apa?”
“Majlis akad angah lusa. Angah tahu?”
Terlepas sapu tangan yang dipegang aku. Lusa?!

Monday, 13 August 2012

Dia Imamku (Bab 5)

Aku mencuri pandang Naufal yang sedang membakar lemang di perkarangan rumah Tok Man. Bekas yang berisi ketupat daun palas aku pegang kemas. Minda aku masih memikirkan tentang perkara yang tidak dapat Naufal lupakan tapi aku masih tidak ingat. Aku ni pernah terhantuk kat bucu tangga ke? Kenapa susah sangat aku nak ingat?
“Insyirah, teruknya memikir. Fikir apa ni?”
Terkejut aku disergah Mak Su Elia. Aku senyum, “Tak fikir apa pun.”
“Mak su, Insyirah nak bagi...”
“Insyirah bagi kat Naufal ye? Mak su nak ke pekan kejap.”
Aku tercengang bila Mak Su Elia berlalu. Mak su ni memang spesies kalut ke apa?
“Awak tengok apa?”
Aku pandang orang yang bersuara itu. Tak lain tak bukan bakal imam akulah, “Tengok mak su.”
Naufal angguk, dia tak tengok aku pun. Dia lagi suka tengok pokok rambutan yang ada di laman rumah Tok Man. Aku pun ikut tengok pokok rambutan itu. Dulu, dekat pangkin bawah pokok rambutan tulah aku curi-curi cium dahi Naufal waktu dia tidur kerana demam. Gatal gila aku kecik-kecik dulu. Hehe...
Wait a minute! Curi-curi cium? Aku cium Naufal dekat dahi! Itu ke maksud Naufal sebenarnya? Tapi dia tidur waktu tu. Bukan kot.

Saturday, 11 August 2012

Dia Imamku (Bab 4)

Sejak kejadian yang hari tu, aku sudah tidak berjumpa dengan Naufal. Mak ngah ajak pergi pekan, aku tolak. Bagi alasan yang kadang-kadang munasabah, kadang-kadang tidak. Kalau nak kena hantar makanan ke rumah Tok Man, mesti aku suruh Ilham. Tak naklah aku nak ke rumah Tok Man. Kalau nanti terserempak dengan mamat tu, confirm hati aku ni makin sakit.
“Angah!”
“Ye, ma.”
“Sini, tolong mama kejap.”
Terbuntang mata aku tengok makanan yang memenuhi meja makan, “Banyaknya mama. Siapa nak makan banyak-banyak ni?”
Mama senyum, “Nanti angah tahulah.”
“Assalamualaikum.”
“Waalaikumsalam. Ma, siapa datang tu?”
“Pergilah tengok.”
Aku angguk saja lantas aku angkat kaki menuju ke pintu dapur. Terkaku kejap aku bila pintu itu aku buka. Berdiri di depan aku ialah Mak Cik Sakinah iaitu ibu kepada Naufal yakni bakal ibu mertuaku.
“Insyirah? Tak nak jemput ibu masuk ke?” Mak Cik Sakinah senyum pada aku.
Ibu? Mak Cik Sakinah bahasakan diri dia ibu? Terasa seram sejuk pulak.
“Angah,” mama tegur aku.

Tuesday, 7 August 2012

Dia Imamku (Bab 3)

Aku keluar dari bilik doktor dengan jari berbalut. Aku nampak Naufal dan mama bersembang.
“Hah, doktor cakap apa?” Tanya mama bila aku duduk di sebelah mama.
Aku sengih. “Doktor cakap, seminggu lagi baru boleh buka balutan ni.”
“Itulah, lain kali mengelamun lagi. Apa yang difikir tak tahulah?”
Aku ketap bibir. Malu pada Naufal masih bersisa.
“Nur Insyirah binti Adnan.” Suara jururawat memanggil nama aku.
“Duduk sini, mama pergi ambil ubat.”
Aku bersandar di kerusi. Aku tengok jari yang berbalut.
“Sakit ke?”
Aku berpaling pada dia yang bertanya. Aku angguk.
“Lain kali nak mengelamun lagi ke?”
Aku geleng.
“Nasib baik orang hantar bubur kanji tadi. Kalau orang tak pergi, mesti awak dah hilang banyak darah.” Aku dengar dia bersuara, separuh kerek.
“Terima kasih,” ucap aku, ikhlas. Malas nak berlawan cakap.
“Hati-hatilah sikit lain kali. Kan tadi orang pesan jaga diri.”
Aku pandang dia. Suaranya lembut. Tak sinis macam selalu.

Friday, 3 August 2012

Dia Imamku (Bab 2)

Selesai saja solat terawih malam itu, aku terus lepak depan televisyen walaupun kaum-kaum ibu dan kaum-kaum Hawa melepak di dapur.
“Insyirah, kenapa kau duduk kat sini?”
Aku angkat kening pada Yana, sepupu aku yang tinggal di Kuantan. “Kenapanya? Tak boleh ke?”
“Bukan tak boleh tapi kau tak nak dengar ke apa kaum-kaum ibu kat dapur tu tengah bersembang pasal orang yang nak datang raya pertama nanti.”
“Buat apa pergi dengar orang tua bersembang? Malaslah!” Ujar aku, bersahaja.
Yana kerut dahi. “Kau nilah. Kau tahu tak, ada orang nak datang meminang raya pertama ni.”
“Meminang siapa? Kau?” Tanya aku acuh tak acuh. Mata aku masih melekat di kaca televisyen. Malas nak ambil tahu sangat. Kalau datang meminang, mesti tak berkaitan dengan aku.
“Ish, bukan aku tapi kau!”
Aku yang sedang elok nak ketawa dengan lawak Johan Raja Lawak terus tersedak. “Kau nak melawak pun, pada-padalah Yana.”

Sunday, 29 July 2012

Dia Imamku (Bab 1)

2010
“Jom!” Aku terpinga-pinga. Lelaki di depanku ini selamba saja mengambil beg di tangan aku.
“Nak pergi mana?” Aku bertanya saat dia sudah mula melangkah. Terkejar-kejar aku mengikuti langkahnya itu.
“Balik rumah oranglah ke awak nak stay kat airport ni?” Tanya lelaki itu dengan kening terangkat sebelah. Ingat comel ke angkat kening macam Ziana Zain tu?
Aku geleng laju. Tak nak aku duduk dekat airport yang berlonggok orang yang warna kulitnya tidak sama dengan warna kulit aku. “Nak pergi rumah awak naik apa?"
“Naik teksi. Orang tak mampu nak beli kereta dekat sini,” ujarnya sedikit sinis.
Aku angguk saja dengan jawapannya. Sedang aku membontoti langkahnya yang laju itu, dia tiba-tiba berhenti. Bum! Terus aku terlanggar belakang badannya yang berhenti tak beri signal itu.
“Ish, awak ni! Nak berhenti bagi isyaratlah. Sakit hidung orang, tahu!” Aku bersuara separuh merungut.
“Nur Insyirah, tak baik merungut dengan suami! Berdosa, tahu?”
Aku angguk saja. Malas nak bertikam lidah. “Kenapa awak berhenti tiba-tiba ni?”
“Awak turun kapal terbang, tak salam orang pun kan?”
Erk! Tersedak aku dengan pertanyaan lelaki itu. Dia berhenti sebab tu je?

Monday, 23 July 2012

Aku Dia Dan Vespa (Bab 25)- Part 2

“Kenapa sebenarnya ni? Terjah pejabat aku macam tu je,” Thaqif bersandar pada meja pejabat.
Nana labuhkan punggung di kerusi empuk, bertentang dengan Thaqif. “Saja. Nak melawat kau.”
“Kan waktu pejabat ni. Kau tak kerja ke?”
“EL. Ala, kau berkira sangat dengan waktu pejabat kau tu. Jom lunch sekali nanti,” Nana tersenyum. Wajah Thaqif direnung. Masih kacak, seperti dulu. Masih sama seperti ketika mereka sama-sama menuntut di UTM.
“Actually, hari ni aku nak lunch dengan tunang aku tapi boleh kot kalau kita lunch ramai-ramai. Fakhrul pun ikut.”
Nana mencebik sikit. “Ala, kita berdua jelah.”
“La, kenapa? Jom jelah sekali.”
Nana buat muka masam. “Kau ni, sejak bertunang dah lain.”
Thaqif angkat kening, pelik. “Bila masanya aku lain? Aku masih lagi Adam Thaqif yang samalah. Apa kau merepek ni?”
“Dulu, kau selalu ada masa untuk lepak dengan aku tapi sejak kau bertunang ni, dah jarang kita lepak sekali.”
Thaqif ketawa kecil. “Aku sibuk, Nana. Kerja kat pejabat menimbun, nak uruskan majlis walimah aku lagi. Bukan senang, tau?”
“Alasan.”
“Fakhrul kan ada? Ajaklah dia lepak. Untuk kau, dia sentiasa free.”
“Kau! Nak mula balik, kan?” Nana memeluk tubuh, tanda protes.

Tuesday, 17 July 2012

Aku Dia Dan Vespa (Bab 25)- Part 1

Ulfah duduk termenung di depan laptop. Laman Facebook di buka. Terngiang-ngiang di telinganya tentang permintaan ‘Engaged To’ oleh Thaqif semalam. ‘Nak approve ke tak nak. Kalau approve, semua tau. Kalau tak approve, pak cik tu marah tak?  Bertunang ni tak elok sangat kalau dihebohkan.’
Satu keluhan dilepaskan dari bibir itu. Kalau dia approve, kawan-kawannya pasti mula bising sana sini. Tak semua tahu dia sudah bertunang. Dulu, ketika dia approve Thaqif pun, dia dihujani dengan pelbagai soalan oleh kawan-kawannya. Haruslah begitu, rata-rata kawannya adalah perempuan. Boleh dibilang dengan jari sahaja berapa orang kawan lelakinya. Dia bukan berkawan sangat dengan lelaki. Satu keluhan dilepaskan sekali lagi.
C3 dicapai. Jari jemarinya laju menaip mesej. Kemudian, dia baca kembali mesej tersebut. Dia mengeluh lagi. Dia padam semula mesej itu. Dia letak kepala atas meja Jepun yang tersedia di ruang tamu. ‘Arghh!! Stress!’
“Ulfah Syuhada, kenapa ni?”
“Umi. Fafa, stress!” Ujarnya dalam keadaan kepala masih diletakkan di atas meja.
Ulfah terasa rambutnya dibelai lembut.
“Stress kenapa?”
“Adam...” Ulfah angkat kepala. “Dia request ‘Engaged To’ dekat Fafa di Facebook.”

Thursday, 12 July 2012

Aku Dia Dan Vespa (Bab 24)

Cincin yang bersusun di balik cermin kaca itu menarik perhatian Ulfah. Dia bukanlah perempuan yang sukakan aksesori-aksesori seperti ini tapi dia teruja hari ini untuk pilih cincin kahwin.
“Fafa suka cincin macam mana?”
“Fafa pun tak tahu, umi. Fafa tak pandai pilih benda macam ni.”
“Adam?” Mama dan umi pandang Thaqif.
“Bagi Adam, biar simple tapi cantik. Dan haruslah elegan untuk bakal isteri Adam ni.”
Ulfah sudah tersipu-sipu. ‘Elegan? Hailah, bahasa abang ni buat aku berdebar.’
“You want platinum ring, white ring or gold ring?” Gadis yang memakai seragam hitam kuning itu bertanya kepada Ulfah dan Thaqif.
Ulfah pandang Thaqif.
Thaqif pandang Ulfah.
Dua pasang mata saling bertatapan.
Dan mereka serentak mereka larikan pandangan.
Thaqif pegang dada. Sungguh dia berdebar, mata bundar gadis itu buat dia hilang pedoman sekejap tadi. “Platinum ring should be okay, right?” Dia kerling Ulfah.

Sunday, 8 July 2012

Aku Dia Dan Vespa (Bab 23)

Ulfah senyum sendiri. Dia duduk di birai katil. Sungguh hati rasa lapang bila tahu bakal suaminya seorang yang mampu memimpinnya kelak. Hilang terus rajuk di jiwa. Hati yang terasa tadi sudah terubat dengan alunan suara lelaki itu. Dia tidak pernah mengharapkan seorang lelaki yang alim. Yang kopiah sentiasa di kepala 24 jam. Cukuplah baginya seorang lelaki yang mampu menjadi imam di setiap solat lima waktunya. Yang boleh menegur andai ada salah dan silapnya. Sungguh, dia sangat bersyukur.
“Fafa.” Umi buka pintu. Dia pandang umi.
“Ye, umi.”
“Tadi Adam telefon umi. Dia ajak Fafa keluar esok.”
Ulfah angkat kening. “Kenapa dia tak ajak Fafa terus?”
“Dia kata dia takut Fafa dah tidur. Dia hantar mesej, Fafa tak reply.”
Ulfah angguk. Nokia C3 dicapai. Nyata ada satu unread message.
“Nak keluar ke mana, umi?”
“Cari cincin.”
Ulfah angguk. Baru teringat, memang cincin kahwin tidak dibeli lagi.
“Nanti umi ikut, tak?”
“InsyaAllah. Sama ada umi atau mama Adam yang ikut.”
Ulfah angguk lagi. Lega hati kalau umi ikut. Dia tak selesa nak keluar berdua dengan lelaki itu meskipun mereka sudah bertunang.
“Balaslah mesej Adam tu. Mungkin dia dah ternanti-nanti dari tadi.”

Tuesday, 3 July 2012

Aku Dia Dan Vespa (Bab 22)

Ulfah menekur kaki yang bersarung selipar. Sesekali dia kerling lelaki yang berkemeja biru laut. ‘Dari Ipoh terus ke sini ke?’
“Fafa, apa termenung je tu? Nampak tunang terus diam membisu.” Teguran abah buat dia malu.
“Fafa memang pendiam apa.” Dia jawab tapi perlahan.
Thaqif ukir senyum. Wajah Ulfah yang memerah menambat hatinya. Sungguh dia rasa bersalah kerana memarahi gadis itu tanpa sebab.
“Adam makan kat sini ye malam ni.”
“”Boleh umi.” Thaqif angguk.
Ulfah cebir bibir. ‘Siapa bagi mandat panggil umi orang umi, hah?’
Thaqif ukir senyum. ‘Nanti jadi umi saya jugak.’
‘Whatever.’
“Angah peliklah umi, abah. Ada budak tu diam betul.”
Ulfah angkat kening. “Bising salah. Diam salah.”
“Angah tak cakap pasal Fafa.”
“Tak payah nak berselindung di balik langsir rumah. Dah nampak sangat angah tuju dekat Fafa.”
“Wah, perumpamaan.” Suhail ketawa.
Ulfah buat muka.
“Sudahlah tu. Jomlah masuk. Dah nak masuk waktu Maghrib.” Abah bangun dari duduk. Umi turut angkat punggung. “Adam, jadi imam malam ni ye?”
Thaqif nampak terkedu seketika namun dia ukir senyum. “InsyaAllah.”

Monday, 25 June 2012

Aku, Dia Dan Vespa (Bab 21)

Ulfah bergolek ke kiri dan kanan. QiQi yang ada dihujung katil, ditarik dengan kaki. Masuk hari ni, dah hari ketiga Thaqif tidak menghubunginya. Nak telefon sendiri, segan. QiQi diletakkan di atas perut. “QiQi yang kucinta, mana Encik Adam kita ye? Sombong dia sekarang, kan? Baru pergi kursus dah menyombong dengan kita, kan?”
Kepala QiQi ditolak sendiri dengan tangan. “Betul. Betul. Betul.” Suaranya dikecilkan.
Ulfah kemudiannya mengeluh. Cincin di jari, direnung. “Lagi dua bulan, aku akan jadi milik dia. Dia boleh ke terima kekurangan aku?”
Menjadi Diriku berlagu. Ulfah terus bangkit dari baring. Rambut panjangnya diikat kemas. Dia berdehem beberapa kali. C3 dicapai dan terus dia tekan butang hijau tanpa lihat siapa pemanggilnya. “Hello. Assalamualaikum.”
“Budak Kambing!”
Mati senyuman Ulfah. “Zira Toek.”
“Kenapa suara kau macam lemah tak bermaya ni?”
“Tak ada apa-apa. Aku biasa je.”
“Budak Kambing, nak share apa-apa?”
“Tak ada apa-apa.” Ulfah menggeleng namun dia tahu Azira tidak nampak gelengannya. “Macam mana kerja?”
“Best. Bos okey, kawan-kawan kerja pun okey. Setakat ni, Alhamdulillah.”
“Baguslah macam tu.”
“Kau tak nak kerja, Ulfah?”

Thursday, 21 June 2012

Aku, Dia Dan Vespa (Bab 20)

“Aidil Taufiq, makan dulu. Mama dah masak ni.”
Aidil pura-pura tidak mendengar sebaliknya dia terus naik ke biliknya.
Mama pandang Thaqif.
“Mood dia tak berapa baik, ma.”
“Kenapa?”
Thaqif angkat bahu. “Entahlah.”
Mama angguk. Aidil jarang nak bad mood. Dia marah macam mana sekalipun, dia akan ukir senyum. Kalau Thaqif marah, satu dunia dia nak sembur.
“Ma, Adam balik malam ni. Esok kena pergi Ipoh. Kursus.”
“Dah beritahu Ulfah?”
“Ya Allah, Adam terlupa. Nanti Adam beritahu dia.”
Mama geleng kepala. “Memang betul pergi kursus kan?”
“Maksud?”
“Manalah tau, Adam konvoi vespa.”
Thaqif ukir sengih. “Kalau Adam konvoi, mesti Adam beritahu mama.”
“Yelah tu.”
“Papa mana, ma?”
“Surau. Hari ni ada ceramah dekat surau. Saja papa kamu pergi.”
Thaqif angguk kepala. “Adam nak mandi dulu. Nanti Adam turun, makan.”

Tuesday, 19 June 2012

Aku, Dia Dan Vespa (Bab 19)

Aidil ukir sengih bila wajah masam Sara Lilyana menyapa matanya.
“Cuba senyum sikit. Masam je.”
Sara Lilyana buat tidak peduli. Aidil geleng kepala. “Kenapa awak sangat keras dengan saya?”
“Suka hatilah.”
“Mana tudung?”
“Saya tak ada tudung.” Masih dengan nada yang sama dia menuturkan.
Aidil garu kepala. “Jom. Kita pergi cari.”
“No.”
“Lily!”
Sara Lilyana mencerun pada Aidil. “ Siapa bagi awak mandat panggil saya Lily?”
“Sayalah.”
“Sara. Panggil saya Sara.”
Aidil geleng. “Nope, Lily! Muktamad!”
Sara Lilyana mendengus. “Bila nak mulanya?”
“Tak sabar nampaknya.”
“Cepat buat, cepat habis.” Sara Lilyana buang pandang ke luar Kopitiam. Tidak betah dengan lelaki itu. Bukan dengan Aidil, malahan dengan semua lelaki.
“Kenapa awak tak suka saya?”
“None of your business.”
“Okey.” Aidil tarik nafas. “Awak benci saya?”
“Sangat.”
Aidil mengeluh. “Apa salah saya?”

Tuesday, 12 June 2012

Aku, Dia Dan Vespa (Bab 18)

Ulfah renung telefon bimbit. Tiada pun misscalled atau pun mesej yang ditinggalkan oleh Thaqif. Tipulah kalau tak terasa. Dia bangun dari katil.
Tiba di muka pintu Menjadi Diriku berlagu. Dia segera berlari mendapatkan C3 di atas katil.
Ternyata Adam Thaqif yang menelefon. Dia melambung telefon di tangan, memikirkan ayat apa yang harus dia tuturkan kepada Thaqif. Dia akhirnya menekan butang hijau.
“Assalamualaikum.”
“Waalaikumsalam.” Suara itu kedengaran perlahan.
Ulfah ketap bibir. Dia mati kata.
“Ulfah.” Di talian, lelaki itu memanggil lembut.
“Ye?”
“Saya minta maaf.”
“Untuk?” Sengaja dia bermain tarik tali.
“Sebab saya termarah awak tapi saya tak sengaja nak tinggi suara macam tu. Saya risau, saya takut saya apa-apa terjadi pada awak.”
“Saya pun minta maaf jugak. Saya sepatutnya lebih berhati-hati, kan?”
“We’re even, kan?” Suara lelaki itu kedengaran ceria. “Kita saling memaafkan, okey?
“Okey!” Ulfah bersuara, satu nada dengan lelaki itu.
Kemudian, talian kembali diam.
“Awak.”
“Ye?” Ulfah menjawab.
“Awak tahu tak marah tu tanda apa?”

Friday, 8 June 2012

Lagu Untuk Kamu ;)

Setiap kali aku buka blogmu
Aku mencari entry baru
Sungguh aku rindu
Walaupun aku tidak tahu siapa kamu

Setiap hari aku buka facebook page-mu

Aku mencari post darimu
Gembira rasa hatiku
Bila kau buat status baru

Petikan gitarmu buat aku terharu

Alunan suaramu buat aku haru biru
Sungguh aku tidak tahu apa terjadi padaku
Adakah aku sudah jatuh hati padamu?

Debaran di dada

Cuba aku tepis
Getaran di jiwa
Cuba aku hapus
Namun aku tidak berjaya
Namamu aku sebut setiap masa

Orang kata aku gila

Suka pada kamu
Yang aku tidak tahu siapa
Namun apa dayaku
Gerak jarimu memetik gitar
Memikat hatiku

Petikan gitarmu buat aku terharu

Alunan suaramu buat aku haru biru
Sungguh aku tidak tahu apa terjadi padaku
Adakah aku sudah jatuh hati padamu?


p/s: puisi yang saya buat secara suka-suka  :)

Sunday, 27 May 2012

Aku, Dia Dan Vespa (Bab 17)


Ulfah mengekor saja langkah umi dan mama yang sudah masuk ke sebuah butik pengantin. Butik ini merupakan butik yang ketiga yang telah mereka masuki. Ulfah berjalan laju, meninggalkan Thaqif di belakang. Memang mereka sering berbalah di talian telefon tetapi bila berjumpa dengan tuan empunya badan. Hati tak keruan, jiwa meroyan.
“Ulfah, laju jalan. Nak kejar siapa?” Tegur mama.
Ulfah kesat dahi yang terasa basah. “Eh, tak ada kejar siapa-siapa pun.”
“Adam mana?”
Ulfah berpaling ke belakang. Dari luar butik pengantin, dapat dilihat Adam Thaqif berjalan perlahan sambil menangkap gambar keadaan di sekeliling. “Tu, baru nak masuk kedai.”
“Yang itu ke pengantin lelakinya?” Suara tuan punya butik memecah saat Thaqif melangkah masuk.
“Yang ini pengantin perempuannya.” Mama menolak sedikit Ulfah yang berdiri kaku.
Tuan punya butik pandang Ulfah atas bawah. “Not bad.” Mulutnya terjuih sikit.
‘Ada apahal mak cik ni? Tak puas hati ke apa aku lagi comel dari dia.’ Ulfah berpeluk tubuh.
“Kenapa?” Terdengar satu suara berbisik di telinganya.
Ulfah buat muka. “Mak cik ni tak puas hati saya jadi pengantin perempuan.”

Aku, Dia Dan Vespa (Bab 16)

Ulfah pegang Bubi, teddy bear miliknya yang sudah hidup bersamanya selama 22 tahun. Kemudian dia renung QiQi, teddy bear yang telah diberi oleh Thaqif. “Bubi, kalau aku nak peluk QiQi malam ni, boleh?”
Mata Bubi yang berwarna hitam direnung. “Bubi, aku sayang kau tapi aku sayang QiQi jugak.”
“Fafa! Gila ke apa cakap dengan teddy bear tu?” Suhail muncul di muka pintu dengan sengihan lebar.
Ulfah sorok QiQi. Kalau Suhail nampak, pasti teruk dia dibahan. “Suka hatilah! Angah baru balik ke?”
Tadi selepas Suhail hantar dia pulang, Suhail terus pergi ke majlis tahlil di rumah kawannya.
Suhail angguk kepala. “Dengar kata ada orang tu dapat teddy bear baru.”
Ulfah jungkit kening. “Eleh, cemburulah tu.”
“Eh, ada apahal angah nak cemburu?”
“Sebab angah tak dapat teddy bear!” Ulfah menjawab.
“Bagilah Bubi kat angah.”
Ulfah tarik Bubi ke belakang. “Not in a million years, bro. Bubi and QiQi is mine!”
“Alalala, comelnya nama teddy bear dia. QiQi.” Suhail dah ketawa terbahak-bahak di pintu.
Darah menyerbu ke muka. “Keluarlah, angah! Kacau orang je kerjanya. Patut boleh kawan dengan si Adam Thaqif tu.”
Suhail senyum. “Malulah tu. By the way, sleep with QiQi lah. Bubi tu dah busuk, bau macam Fafa dah!”

Thursday, 24 May 2012

Aku, Dia Dan Vespa (Bab 15)

“Kau tak boleh macam ni. Kesian Fakhrul.” Thaqif renung perempuan di depannya.
“Kau nak aku buat macam mana? Aku tak suka dia, Qif. Dari dulu lagi, kau tak payahlah baik hati sangat nak matchmake aku dengan dia.” Perempuan itu buang pndang ke luar Secret Recipe.
“Dah tu, kau nak terus mengendeng dengan Dato’ yang ada dua isteri tu dan jadi yang ketiga?”
Perempuan itu terpempan. “Kami tak ada apa-apa. He is just a client, okay?”
“Client harus berpegangan tangan ke?!” Thaqif tinggikan suara.
Pap!
Tiba-tiba ada satu paper bag jenama Samsung di letakkan di meja mereka.
Kerusi sebelah Thaqif ditarik dan dia terasa ada orang duduk di sebelah. Dia paling muka. “Ulfah!”
Ulfah angkat tangan kanan. “Hai.” Bibir itu ukir senyum.
“Nana, kenalkan. Ni tunang aku, Ulfah. Ulfah, ni kawan saya sejak universiti, Nana.”
Ulfah hulur tangan. “Ulfah.”
Huluran di sambut namun wajah itu kelat. “Nana.”
Ulfah tidak ambil peduli dengan pandangan wajah Nana. “Saya datang nak bagi ni. Tadi ingatkan nak bagi dekat rumah tapi dah alang-alang saya nampak awak dekat sini, saya bagi dekat sini jelah.”Thaqif rasa serba salah. Beg Samsung di pandang. “Sorry.”
“It’s okay. Saya nak balik dulu.” Ulfah berdiri.

Sunday, 20 May 2012

Aku, Dia Dan Vespa (Bab 14)

Ulfah yang masih dalam keadaan terkejut tidak mampu untuk melangkah masuk ke dalam Hospital Tawakal itu. Entah kenapa, dia takut. Dia takut hadapi kenyataan andai dia kehilangan tunang pada hari yang sama dia ditunangkan.
“Fafa, jom masuk.”
Ulfah geleng. “Tak nak.” Dia tarik tangan yang dipegang Suhail.
“Along, nasihat Fafa ni.” Suhail merengus. Geram pada si adik yang berdegil.Dah setengah jam mereka sampai tapi mereka masih lagi tidak menjejak masuk ke dalam hospital. Lobi hospital pun tidak sempat mereka jejak.
Umairah yang berdiri di sebelah Asfan, diam. Dia sendiri geram dengan Ulfah. Mahu dikhabarkan keadaan Thaqif sebenarnya, Ulfah tak mahu dengar. Dia kata dia nak tengok sendiri tapi bila dah sampai ke hospital, degil tak nak masuk pulak.
“Fafa, kenapa ni?” Syafiq angkat dagu Ulfah lalu dia tenung mata adiknya yang berkaca.
“Uzair Syafiq, can’t you see?” Entah kenapa dia rasa nak marah. Air mata mengalir.
Syafiq senyum. Ulfah Syuhada bukan marah tapi dia risau. “He’s fine, Fafa. Kenapa menangis ni?”
“Fafa risau, along. What if I can’t meet him again? What if I can’t see his smile again?”

Aku, Dia Dan Vespa (Bab 13)

Thaqif sangkut tuala di ampaian. Rambut yang separa basah-kering itu dikibas-kibas. Baju melayu warna hitam disarung ke badan. Kopiah di atas meja dicapai. Dia berjalan menuju ke pintu bilik lalu dia ke bilik Aidil yang bertentangan dengan biliknya.
“Aidil.” Pintu bilik itu diketuk.
“Sat! Sat! Aku baru lepas mandi ni.” Terdengar suara Aidil menjerit dari dalam biliknya.
Thaqif menunggu seketika kemudian dia kembali mengetuk pintu. “Cepat sikit. Nanti masuk bilik solat, kita jemaah sekali.”
“Okey!” Suara Aidil kedengaran sayup.
Thaqif geleng kepala sebelum dia atur langkah ke bilik solat. Papa dan mama sudah ada di dalam bilik solat, sedang mengaji bersama. Thaqif tak jadi nak masuk. Dia terharu melihat kemesraan papa dan mamanya.
“Kau kenapa?” Bahu Thaqif ditepuk. Dia pandang Aidil yang lengkap berbaju melayu hijau serindit dengan rambut yang masih basah.
“Kau tak lap rambut ke, bhai?”
Aidil ukir sengih. “Apa barang lap rambut. Macam perempuan.”

Friday, 18 May 2012

Aku, Dia Dan Vespa (Bab 12)

“Macam mana kau boleh kena macam ni?” Suhail yang memandu mengerling ke sebelah. Bibir Thaqif pecah akibat ditumbuk. Mana taknya, suami Huda tu badan mengalahkan Malek Noor.
“Aku pun tak faham. Bekas girlfriend aku tulah. Terjumpa secara tak sengaja. Dia ajak aku borak-borak. Mana aku tau yang laki dia mengekor dia. Aku tak nak jumpa pun dia tadi tapi member aku yang paksa. Aku relakan jelah.”
Suhail ketawa. “Tulah kau. Lain kali hati-hati. Bukan kau sorang yang terasa pedih. Cik adik yang kat belakang tu pun terasa pedih sekali.”
Thaqif ukir sengih. “Garang.”
Ulfah peluk tubuh. “Biarlah orang nak garang ke tidak. Ada apahal?”
“Ulfah Syuhada.”
“Angah jangan nak membela budak ni. Belum tentu lagi Fafa nak terima pinangan dia.”
Sengih Thaqif mati. Dia buat isyarat mata pada Suhail. ‘Dia jealous ke?’
‘Sangat!’ Suhail kedip mata.
‘Marah benar nampaknya.’
‘Dia memang macam tu kalau marah.’
Thaqif mengeluh. “Tak apalah, Suhail. Orang dah tak sudi dengan aku.”
“Relakslah. Lepas ex-girlfriend kau tu bercerai, pinanglah dia lepas tempoh edah. Budak belakang tu mesti tak kisah punya. Kan, Fafa?”

Wednesday, 16 May 2012

Aku, Dia Dan Vespa (Bab 11)

“Ma, cincin mana yang sesuai ni? Adam tengok semua cantik, ma.”
“Mama rasa yang simple pun dah cukup. Untuk bertunang je kan? Biar simple, asal nampak cantik.”
Thaqif angguk-angguk kepala. “Miss, I nak tengok yang ni.”
Gadis berbangsa Cina yang sedari tadi menunggu Thaqif membuat pilihan menganggukkan kepalanya. “Yang ni memang cantik. Design baru.” Gadis itu mengeluarkan cincin yang diminta oleh Thaqif.
Cincin itu bertukar tangan. “Cantik tak, ma?”
Mama angguk kepala. “Cantik. Simple tapi nampak anggun.”
“So, yang nilah kan?” Adam senyum tengok cincin berbatu satu itu.
“Ikut Adamlah. Mama tukang sarung je nanti.”
Thaqif angguk-angguk. “Miss, I want this one.” Cincin itu diberi semula pada gadis Cina yang sudah bersinar matanya saat Thaqif menyatakan hasrat untuk membeli cincin itu.
“Encik tunggu sekejap, ye?” Gadis itu berlalu.

Sunday, 13 May 2012

Aku, Dia Dan Vespa (Bab 10)


“Ulfah?” Suara dari speaker telefon bimbit yang berada di kaki kedengaran.
Ulfah masih tergamam terkaku.
“Ulfah Syuhada?”
Ulfah terus capai telefon itu. “Saya...”
“Awak terkejut ke?” Suara itu kedengaran lagi
Ulfah angguk. “Sikit.”
Ulfah terdengar Thaqif hela nafas. “Saya... serius. Saya nak kahwin dengan awak.”
“Saya...” Ulfah telan liur. “Bagi saya, pilihan umi adalah pilihan terbaik untuk saya.”
Thaqif diam seketika. “Sayalah pilihan umi awak.”
“So?” Nada kerek keluar sekali lagi.
Ulfah dengar Thaqif ketawa. “Awak comel bila garang. Awak comel bila menjeling. Awak comel bila ketawa. Awak comel bila awak kerek tapi yang pasti, awak cantik bila senyum.”
Ulfah mati kata. Dia diam membisu.
“Bila saya boleh datang lagi?”
“Nak datang buat apa?”
“Datang nak meminang awaklah.”

Aku, Dia Dan Vespa (Bab 9)

“Fafa. Termenung apa ni?”
Ulfah sengih sambil menggeleng. “Tak ada apa, umi.”
“Nervous ye?”
“Sikit.”
“Macam banyak je.” Suhail bersuara.
“Angah, diam!” Ulfah bagi amaran sambil menaikkan jari telunjuknya.
“Umi.” Umi, Suhai dan Ulfah sama-sama berpaling.
“Ye, kak chik. Kenapa?”
“Pihak lelaki dah sampai, umi.” Umairah melirik pada Ulfah yang nampak resah gelisah.
“Fafa buat air ye, sayang?”
Ulfah angguk. Teko di atas para diambil, uncang teh diletakkan di dalam teko. Air panas dalam cerek dia tuang penuh hati-hati. Balang gula ditarik. Tiga setengah sudu gula di bubuh ke dalam teko lalu dia mengacau air teh itu perlahan-lahan.
Umairah dan Suhail senyum tengok telatah adik bongsu mereka. Mereka tahu, Ulfah berdebar. Selalunya kalau di dapur mulut Ulfah paling bising, tapi kali ni mulut becok itu diam sahaja tanpa suara.

Friday, 11 May 2012

Aku, Dia Dan Vespa (Bab 8)

“Umi kau suruh kahwin?”
Ulfah angguk.
“Ala-ala kahwin paksa tu?”
Ulfah tepuk dahi. “Banyak baca novel lah kau ni. Ni bukan kahwin paksa, ni kahwin diatur keluarga dan aku tak ada sekelumit pun rasa terpaksa. Awal-awal dulu mungkin ada, tapi lepas buat solat istikharah dah tak ada rasa terpaksa.”
Azira ukir sengih. “Kenapa tadi kau bergegas sangat keluar dari Secret Recipe?”
“Sebab aku baru lepas tolak lamaran seseorang.”
“You what?”
Ulfah lempar pandangan ke sekeliling Taman Tasik Shah Alam. “I did. I rejected a marriage proposal just now.”
“Siapa pulak lamar kau ni? Ady?”
Ulfah geleng. “Lelaki gila.”
Azira tekup mulut. “The one yang kau cerita dekat YM hari tu? Yang jumpa dengan majlis tunang abang kau tu? The same guy yang kau jumpa dekat KLIA tu? He proposed to you?!”
Ulfah cuma angguk. Semua soalan Azira, jawapannya ada pada anggukkan kepala.
“What’s his name?”
“Not sure. Adam something. Can’t remember the last name.” Berkerut dahi Ulfah memikirkan nama lelaki itu. Yang diingat cuma Adam. Nama belakang, langsung dia tidak ingat.
“Nama kau, dia tau?”

Thursday, 10 May 2012

Aku, Dia Dan Vespa (Bab 7)

Ulfah renung televisyen yang terpasang. Dalam mindanya masih teringat perbualan dia dengan keluarganya.  Dia rasa tak tenang, duduk dalam rumah pun terasa jiwa tak senang. Dulu, kat UPM serabut dengan kehadiran Ady yang selalu mengejarnya. Sekarang serabut dengan bayang calon bakal suaminya yang entah siapa. Jiwanya terasa nak memberontak tapi mesti umi dengan abah sedih.
“Fafa, kenapa ni?”
Ulfah pandang Suhail. “Tak ada apa-apa.”
Suhail angkat kening. “Dah terang-terang you had something in mind. Tak nak share dengan angah?”
Ulfah geleng.
“Kenapa ni?”
“Shhh... diam. Nak tengok Tom and Jerry ni.” Matanya masih ditala pada televisyen namun fikirannya bukan di situ.
Suhail tahan tawa. “Fafa sayang, ni bukan Tom and Jerry lah. Ni cerita Powerpuff Girls.”
Ulfah tergamam. Ternyata Bubbles sedang bermain dengan patung sotong yang berwarna ungu. “Eh, sejak bila Tom jadi Bubbles?”
Suhail tak dapat tahan tawa. Soalan polos Ulfah buat dia rasa nak berguling atas karpet.
Ulfah buat tak tahu. “Nak tengok cerita Hindustan.” Dia capai remote control namun tangannya dipegang Suhail.
“Fafa kenapa sebenarnya ni?”

Wednesday, 9 May 2012

Aku, Dia Dan Vespa (Bab 6)

“Kenapa Fafa kena kahwin dulu?” Ulfah berdiri.
“Fafa, duduk dulu.”
Ulfah kembali duduk.
“Ada sebab kenapa umi dengan abah nak suruh Fafa kahwin dulu.” Umi mengusap lembut bahu anak bongsunya itu. Sudah dapat diagak yang reaksi Ulfah akan sebegitu.
Ulfah pegang dahi. “Apa sebabnya?”
“Sebab angah nak ada yang boleh menjaga Fafa nanti.” Suhail menjawab. “Kalau along dan angah kahwin dulu, tumpuan kami mesti lebih kepada membina keluarga bahagia, kami dah tak boleh jaga Fafa macam dulu.”
“Membina keluarga bahagia? Skemalah angah ni.” Ulfah ukir sengih. “Fafa boleh jaga diri sendiri. InsyaAllah. Tak akan susahkan along dengan angah.”
“Fafa. Dengan angah cakap betul-betul ni.” Suhail peluk bahu Ulfah. “Kalau angah dah kahwin, along dah kahwin, kami dah tak boleh nak jadi tempat Fafa bersandar. Boleh tu boleh tapi bukan setiap masa macam sekarang ni. Tengok kak chik. Lepas kahwin dengan bang chik, dia dah ada tempat untuk bersandar. Ada tempat untuk meluah rasa tanpa rahsia. Tak perlu nak call, bazir kredit call angah atau along.”

Aku, Dia Dan Vespa (Bab 5)

“Macam mana boleh accident ni, hah?” Thaqif sinsing lengan baju kemejanya.
Aidil ukir sengih. “Aku nampak awek cun dekat pondok bas, mana aku tau boleh terbabas.”
“Banyaklah kau! Buat mama risau je. Ngek punya adik.” Thaqif ketuk lengan Aidil yang berbalut. Geram pada adiknya tak sudah. Kalau bukan sebab Aidil masuk hospital, mesti dia dapat berkenalan dengan budak perempuan yang gila novel tu.
“Sakitlah, weh!” Aidil buat muka. ‘Ingatkan nak bersimpati, ni tak. Dibebelnya aku!’
“Tau pun sakit. Yang kau ‘terbang’ dari motor tu tak sakit?”
Aidil tersengih lagi. Faham sangat dengan perangai Thaqif yang suka membebel andai apa-apa terjadi pada dia. “Macam mana kau boleh tahu aku accident?”
“Mama telefon aku tadi. Cubalah hati-hati sikit, Aidil. Motor kau tu, kali ni dah masuk lima kali masuk ‘hospital’.”
Aidil mencebik. “Ala, motor aku tu tahan. Aku tak dengar bunyi kereta pun tadi, kau balik naik apa?”

Monday, 7 May 2012

Aku, Dia Dan Vespa (Bab 4)

“MARDI tengah cari Pegawai Teknologi Makanan. Fafa tak nak cuba?”
Ulfah yang masih mamai, menguap sebelum menjawab. “MARDI dekat mana?”
“MARDI yang dekat Serdang tu lah.” Umi geleng kepala dengan anak bongsunya itu.
“Fafa malas lagilah, umi. Fafa nak relaks dulu. Boleh tak?”
Umi tersenyum. “Umi dah agak dah, Fafa mesti nak jawab macam tu.”
Bibir Ulfah terukir senyuman. ‘Umi jugak yang kenal Fafa.’
“Abah mana, mi?”
“Kat belakang.”
Ulfah pandang sekeliling rumah. Sunyi! Bosan! Syafiq dah balik Selayang. Suhail dah pergi kerja. Umairah balik rumah mak mertua dekat Sungai Besar. Tercongoklah dia dengan umi dan abah dekat rumah.
Haih! Bibirnya melepaskan keluhan, bosan.
“Hah, tu mengeluh kenapa? Tak baik tau mengeluh depan rezeki.” Umi menegur.
Ulfah sengih. “Fafa bosan. Rumah sunyi.”